Wednesday, October 8, 2014

Tips agar KPR disetujui beserta Syarat - syaratnya

Hi readers....

Life actually begins at 40, ah enggak ahh, kayaknya udah mulai dari sekarang deh (critanya rada filosofis dikit lah post kali ini). Dulu watu lulus TK bingung mau masuk kemana? SD, SMP, SMA, Perguruan tinggi juga gitu. Sampai pada saat pertama kali ngepost di blog ini, keinginan buat nulis panjang lebar, tapi bingung mo mulai dari mana, jadilah cuma ngeshare foto – foto cake buatan sendiri, sharing jalan – jalan kemana, sampai nulis persiapan nikah mulai dari 0 (nol) sampai bulan madu. 


Source : Google image
Ternyata tahapan – tahapan hidup tuh terus berubah, keinginan lahir bathin juga mulai merajalela. Udah kawin, tinggal sama mertua sejenak, sekarang mikir mo punya kandang sendiri, seenggaknya bisa naro oven dirumah sendiri, sekarang yang kalo ditaro dirumah orang tua digerek kesana kemari saking makan tempatnya. Dan ga punya tempat privasi selain kamar yang bisa diatur – aturin sendiri semaunya.

Akhirnya kita coba cari – cari rumah yang budgetnya sesuai hati eh gaji, nyarinya juga di daerah selatan aja. Orang bilang daerah selatan tuh masih rindang, dan deket semua fasilitas, apalagi deket sama orang tua. Tapi sayang harus tebel juga duitnya alias mihil. Untuk tanah yang ukuran 45 meter disebuah residence  daerah pinggiran jakarta sebut saja andara (bukan kompleksnya raffi ahmad loh padahal) harus dibayar 500jt, klo yang 80m seharga 850jt, wakkkk.. Balik lagi aja dah ngikut orang tua, biasa tinggal di daerah jaksel yang jalanan kompleknya gede, trus ukuran tanahnya diatas 150m (sombongnyaaa, padahal klo jaman baheula Engkong kaga matok2in tanah,  ga bakal tinggal deh di daerah cilandak).

Akhirnya muter otak juga nih, gimana caranya bisa ngebeli rumah, tapi ga terlalu ngebebanin orang tua, dan kita putusin buat ambil rumah dengan sistem KPR (Karena Piti Raono artinya Karena duit kaga ada) hahahaha maksudnya Kredit Kepemilikan Rumah dan dengan Join Income pulak, artinya pengajuan KPR dengan total gaji suami + istri. Kita coba tiga alternatif Bank M*ndiri Syariah, Bank BC*, Bank M*ndiri Konvensional. Singkat ceritanya Alhamdulillah ternyata ketiga bank tersebut bisa mengabulkan KPR kami dengan ketentuan masing – masing bank dan dengan plafond dan bunga yang berbeda pula. Dan pada akhirnya kita hanya pilih salah satunya, yang bunganya paling kecil diawal, dan plafondnya sesuai dengan budget yang ingin dipinjam. 

Tips pengajuan KPR ala Pipit

1. Ajukan permohonan KPR paling sedikit 2 Bank 
Setelah copy rangkap banyak ajukan KPR minimal 2 bank, untuk menghindari sakit hati ditolak bank yang pertama, masih ada harapan lainnya
2. Penuhi semua syarat – syarat dokumen permohonan KPR

Sebelom dimintapun, googling aja persyaratan KPR bank ini - bank itu , lengkapi semaksimal mungkin, kadang bank suka minta yang aneh - aneh mulai dari yang biasa sampe yang paling konyol sekalipun seperti surat keterangan investasi dan atau pendapatanlain jika ada; seperti : deposito, pendapatan dari ngontrakkin rumah, hasil ngepet hehehe becanda koq sampai ada yang minta laporan keuangan pribadi
   3. Isi formulir pengajuan KPR dengan Lengkap dan Jelas
   Biasakan mengisi formulir lengkap dan jelas, kalo ga tau, Nanya! Jangan  
   Sok Tau! Busett deh udah kaya gw ngomel ke laki gw hehehe
   4.Tepat waktu
   Jangan ngundur – ngundur waktu yang ditentukan untuk ngumpulin berkas, 
   usahain maksimal. Marketing bank juga males kali, siapa yang butuh, siapa 
   yang ngejar - ngejar, makanya rajin - rajin ngumpulin data.
   5. Lengkapi data dan dokumen yang kurang. 

   Apabila ada kekurangan data, jangan pernah banyak alasan untuk menolak, 
   usahain dokumen itu ada, walaupun hanya selembar kuitansi pasar, namun 
   bisa dipertanggung jawabkan
   6. Kontrol Progress
   Jangan sungkan untuk tanya progress permohonan KPR kita kepada pihak  
   Bank, yang ini nyambung ke poin sebelumnya. 
   7. Usahakan jangan pernah merekayasa data
   Otak mau nipu bukan cuma kita doang, udah banyak orang yang ngelakuin 
   itu, makanya pihak bank pasti tau mana gelagat calon penipu, jangan 
   pernah merekayasa slip gaji, dan dokumen lainnya.
   8. Kartu kredit, Angsuran Kendaraan bermotor, Angsuran apapun bersih
    dari tunggakan
   Bank akan mengecek datanya lewat BI checking 
   9. Siap ditelponin pihak bank kapanpun
   Kalo bisa bobonya dikelonin HP, biar kalo bank konfirmasi segala macem 
   pertanyaan, handphone kita ga pernah mati 
   10. Berdoa kepada Yang Maha Kuasa, Yang Maha Kaya, dan Maha  
   Pemberi rezeki.
   Amalannya kalo bisa solat malem, klo ga bisa juga, solat dhuha, kalo ga 
   bisa juga solat 5 (lima waktu), jangan lupa doa solat dhuhanya : 

 Persyaratan Pemohon : 
  1. Pemohon adalah WNI dengan status karyawan tetap, pengusaha atau profesional. 
  2. Lama bekerja atau berusaha minimal 2 tahun. 
  3. Usia minimum pemohon adalah 21 tahun, dan usia maksimum pemohon pada saat kredit berakhir adalah 55 tahun untuk karyawan dan 60 tahun untuk pengusaha atau profesional 
  4. Angsuran (pokok + bunga) maksimal 1/3 kali dari gaji kotor pemohon/joint income suami-istri. 
  5. Pemohon wajib menutup asuransi (jiwa dan kebakaran) dengan syarat banker's clause. 
  6. Bersedia menandatangani perjanjian kredit dan APHT. 
  7. Pembayaran angsuran secara autodebet dari rekening Pemohon yang bersangkutan.

Persyaratan Dokumen KPR (Suami & Istri) : 

  1. Asli formulir aplikasi diisi dengan lengkap dan benar
  2. Fotokopi IMB
  3. Fotokopi PBB terakhir
  4. Fotokopi Denah Bangunan (bila ada)
  5. Fotokopi Surat Pesanan Rumah ( SPR )
  6. Fotokopi  SHM
  7. Fotokopi KTP Pemohon
  8. Fotokopi  Surat Nikah
  9. Fotokopi Kartu Keluarga
  10. Fotokopi rekening koran/tabungan 3 bulan terakhir
  11. Fotokopi NPWP Pribadi
  12. Fotokopi SPT Tahunan Formulir A1
  13. Fotokopi Surat Pengangkatan Pegawai Tetap
  14. Surat keterangan penghasilan dan surat keterangan jabatan
  15. Asli slip gaji terakhir
  16. Fotokopi Akta Notaris Investasi Lain (deposito, saham, ngontrakkin rumah, dll)
Nah kan? simple kan?? tapi ga sesimple ngejalaninnya koq, hahaha, jujur aku sebagai istri yang harus lebih teliti dan telaten ngurusinnya, karena klo ngandelin suami, kapan kelarnya? yang penting duitnya aja dah boss. Setelah diterima trus apa? Girang? Ngapain? Berhasil ngutang koq girang? hehehe seenggaknya bersyukur sama Allah, udah diberi amanah untuk ngutang, semoga perilaku shopping yang ga penting dan nglabil di Yeyo, Pipiltin dkk semakin dikurangi, demi cicilan selama puluhan tahun. Jangan lupa sedekah kudu tetep dijalanin. Sekian tipsnya mudah - mudahan membantu, pasangan muda yang istilahnya mau punya tempat garem (rumah) sendiri  Hehehe...

No comments: